Selasa, 07 Februari 2017

Home » » Tetaplah dalam Barisan

Tetaplah dalam Barisan

Para dai sejati, mereka hanya menyuarakan ikhlas. Mereka memburu ridho Allah SWT. Bukan acungan Jempol tanda Like

Oleh: Eman Mulyatman

 

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ


“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus.” (QS Al Bayyinah [98] : 05)

INTI dari ibadah adalah Ikhlas.  Disebut inti karena Ikhlas ini sangat penting, dia menjadi sebab diterima atau tidaknya amal. Hingga dalam Al Quran ada surat AL-Ikhlas. Uniknya dalam surat Al Ikhlas ini sama sekali tidak ditemui kata-kata Ikhlas.

Beragama adalah keikhlasan, penyembahan hanya kepada Allah SWT. Ikhlas adalah energi yang menggerakkan para nabi. Ikhlas-lah yang menjalankan para pewaris nabi. Ikhlaslah yang membangkitkan para dai, hingga sampai seruannya itu pada kita.

Para dai sejati, mereka hanya menyuarakan ikhlas. Mereka memburu ridha Allah SWT. Bukan acungan Jempol tanda Like.

Betapa banyak orang-orang yang bergerak dalam sepi. Tanpa applause, tapi derajat mereka tinggi disisi Allah SWT. Kehadirannya bagai angin, tak nampak oleh mata, tapi terasa dan menggerakkan.

Dalam kehidupan sering kita dapati pemandangan orang begitu rame ketika membangun masjid, tapi ketika masjid sudah berdiri, sepi dari jamaah.

Ikhlas adalah urusan hamba dan Rabb-Nya. Namun, Nabi Muhammad saw mengisyaratkan dalam haditsnya, Siapa yang shalat berjamaah  di masjid selama 40 hari, maka dia dicabut dari sifat munafik. Jadi meski dia bukan tokoh penting, tapi dia mampu menjaga shalatnya maka dia lebih layak kita hormati.

عن أنس بن مالك ـ رضي الله عنه ـ قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: مَنْ صَلَّى لِلَّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا فِي جَمَاعَةٍ يُدْرِكُ التَّكْبِيرَةَ الْأُولَى كُتِبَتْ لَهُ بَرَاءَتَانِ بَرَاءَةٌ مِنْ النَّارِ وَبَرَاءَةٌ مِنْ   النِّفَاقِ

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu, ia mengatakan, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda: “Barangsiapa yang shalat karena Allah selama 40 hari secara berjama’ah dengan mendapatkan Takbir pertama (takbiratul ihramnya imam), maka ditulis untuknya dua kebebasan, yaitu kebebasan dari api neraka dan kebebasan dari sifat kemunafikan.” (HR. Tirmidzi, dihasankan oleh Syaikh Al Albani di kitab Shahih Al Jami’ II/1089, Al-Silsilah al-Shahihah: IV/629 dan VI/314).

Ikhlas juga harus dengan ilmu. Ingatlah kisah Nabi Musa dan Khidir. Ketika pengikutnya ada yang bertanya Siapa yang paling berilmu? “Aku!” jawab Musa as, maka Allah SWT mempertemukannya dengan nabi Khidir as. Lalu dia mengajarkan tentang tiga hal. Anak kecil dibunuh, Perahu dilubangi dan Bangunan yang direnovasi. Andai Nabi Musa as lebih sabar, maka kita akan mendapatkan pelajaran lebih banyak dari Nabi Khidir as.

Ikhlas dan keimanan memang harus terus dijaga, dirawat dan ditumbuhkan. Sahabat Hanzhalah merasa munafik karena ketika jauh dari nabi, dekat dengan anak istri maka lesu iman. Al-Imam Muslim, Abul Husain bin Al-Hajjaaj rahimahullah berkata :

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى التَّيْمِيُّ وَقَطَنُ بْنُ نُسَيْرٍ وَاللَّفْظُ لِيَحْيَى أَخْبَرَنَا جَعْفَرُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ سَعِيدِ بْنِ إِيَاسٍ الْجُرَيْرِيِّ عَنْ أَبِي عُثْمَانَ النَّهْدِيِّ عَنْ حَنْظَلَةَ الْأُسَيِّدِيِّ قَالَ وَكَانَ مِنْ كُتَّابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَقِيَنِي أَبُو بَكْرٍ فَقَالَ كَيْفَ أَنْتَ يَا حَنْظَلَةُ قَالَ قُلْتُ نَافَقَ حَنْظَلَةُ قَالَ سُبْحَانَ اللَّهِ مَا تَقُولُ قَالَ قُلْتُ نَكُونُ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُذَكِّرُنَا بِالنَّارِ وَالْجَنَّةِ حَتَّى كَأَنَّا رَأْيُ عَيْنٍ فَإِذَا خَرَجْنَا مِنْ عِنْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَافَسْنَا الْأَزْوَاجَ وَالْأَوْلَادَ وَالضَّيْعَاتِ فَنَسِينَا كَثِيرًا قَالَ أَبُو بَكْرٍ فَوَاللَّهِ إِنَّا لَنَلْقَى مِثْلَ هَذَا فَانْطَلَقْتُ أَنَا وَأَبُو بَكْرٍ حَتَّى دَخَلْنَا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قُلْتُ نَافَقَ حَنْظَلَةُ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَا ذَاكَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ نَكُونُ عِنْدَكَ تُذَكِّرُنَا بِالنَّارِ وَالْجَنَّةِ حَتَّى كَأَنَّا رَأْيُ عَيْنٍ فَإِذَا خَرَجْنَا مِنْ عِنْدِكَ عَافَسْنَا الْأَزْوَاجَ وَالْأَوْلَادَ وَالضَّيْعَاتِ نَسِينَا كَثِيرًا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ إِنْ لَوْ تَدُومُونَ عَلَى مَا تَكُونُونَ عِنْدِي وَفِي الذِّكْرِ لَصَافَحَتْكُمْ الْمَلَائِكَةُ عَلَى فُرُشِكُمْ وَفِي طُرُقِكُمْ وَلَكِنْ يَا حَنْظَلَةُ سَاعَةً وَسَاعَةً ثَلَاثَ مَرَّاتٍ

Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Yahyaa At-Taimiy dan Qathn bin Nusair -lafazhnya milik Yahyaa-, telah mengkhabarkan kepada kami Ja’far bin Sulaimaan, dari Sa’iid bin Iyaas Al-Jurairiy, dari Abu ‘Utsmaan An-Nahdiy, dari Hanzhalah Al-Usayyidiy -radhiyallaahu ‘anhu-, -Hanzhalah termasuk salah seorang juru tulis Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam- ia berkata :

Abu Bakr -radhiyallaahu ‘anhu- berjumpa denganku, ia menyapaku, “Bagaimana keadaanmu, wahai Hanzhalah?” Aku menjawab, “Munafik-lah Hanzhalah!” Abu Bakr terkejut seraya berkata, “Subhanallah! Apa yang kau katakan?” Aku berkata, “Kami pernah berada di sisi Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam ketika beliau sedang mengingatkan kami mengenai neraka dan surga hingga seakan-akan kami melihatnya dengan mata kepala kami. Akan tetapi ketika kami beranjak dari sisi beliau Shallallaahu ‘alaihi wasallam, kami kembali tersibukkan dengan istri-istri dan anak-anak kami, kami kembali melakukan perbuatan-perbuatan yang sia-sia dan kami banyak lalai.” Abu Bakr berkata, “Demi Allah, sesungguhnya kami pun sering seperti itu.”

Maka bertolaklah aku dan Abu Bakr menuju kediaman Rasulullah hingga kami berdua memasuki kediaman beliau Shallallaahu ‘alaihi wasallam.

Aku berkata kepada beliau, “Munafik-lah Hanzhalah, wahai Rasulullah!” Rasulullah bertanya, “Apa yang kau maksud?” Aku menjawab, “Wahai Rasulullah, kami pernah berada di sisimu ketika engkau sedang mengingatkan kami mengenai neraka dan surga hingga seakan-akan kami melihatnya dengan mata kepala kami. Akan tetapi ketika kami beranjak dari sisimu, kami kembali tersibukkan dengan istri-istri dan anak-anak kami, kami kembali melakukan perbuatan-perbuatan yang sia-sia dan kami banyak lalai.”

Maka bersabdalah Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam, “Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, jika kalian menetapi perbuatan ketika kalian berada di sisiku dan ketika berdzikir, niscaya para malaikat akan menjabat tangan kalian dalam setiap bentang perjalanan hidup dan langkah-langkah kalian, namun (ingatlah) wahai Hanzhalah! (Yang demikian itu akan kau dapatkan jika kau rutinkan) sedikit demi sedikit dari waktu ke waktu.” Beliau mengucapkannya tiga kali.”

[Shahiih Muslim no. 2750, Kitab At-Taubah, Bab : Keutamaan merutinkan berdzikir, merenungi perkara-perkara akhirat dan Al-Muraqabah (senantiasa merasa diawasi Allah) serta kebolehan meninggalkan yang demikian pada sebagian waktu demi menyibukkan diri dengan kehidupan dunia]

Perjalanan dakwah, bukanlah sprint tapi pelari jarak jauh. Tak ada waktu untuk berleha-leha: diam tergilas. Dalam lari marathon, agar sampai finis harus pandai mengatur nafas. Pemenangnya adalah yang paling sabar.

Sebaliknya bila terlalu cepat berjalan, maka merasa sendirian. Akibatnya justru malah akan tersesat.

ذو النون يقول: (أربع خلال لها ثمرة: العجلة، والعجب، واللجاجة، والشره، فثمرة العجلة الندامة، وثمرة العجب البغض، وثمرة اللجاجة الحيرة، وثمرة الشره الفاقة(

Dzun Nun (Tsauban bin Ibrahim) rahimahullahu berkata, “Ada empat perkara buruk yang menghasilkan buah: tergesa-gesa yang buahnya adalah penyesalan, kagum pada dirinya sendiri yang buahnya adalah kebencian, keras kepala yang buahnya adalah kebingungan, dan rakus yang buahnya adalah kemiskinan”.

Ibnul Qayyim rahimahullahu berkata, “Sifat tergesa-gesa adalah dari setan. Sejatinya sifat tergesa-gesa juga merupakan sikap gegabah, kurang berpikir dan berhati-hati dalam bertindak. Yang mana sifat ini menghalangi pelakunya dari ketenangan dan kewibawaan. Dan menjadikan pelakunya memiliki sifat menempatkan sesuatu tidak pada tempatnya. Dan mendekatkan pelakunya kepada berbagai macam keburukan, dan menjauhkannya dari berbagai macam kebaikan. Dia adalah temannya penyesalan. Dan katakanlah, bahwa siapa saja yang tergesa-gesa maka dia akan menyesal”

Maka tetaplah dalam barisan 

Silakan klik:
                                                         Lengkapi Kebutuhan Anda
Sebelumnya:
Sekali Gendang Ditabuh Pantang Mundur
Share this article :

Posting Komentar