Jumat, 24 Mei 2013

Home » » DPR, Pemerintah Harus Tindak Pelanggar Moratorium

DPR, Pemerintah Harus Tindak Pelanggar Moratorium

Sekalipun baru temuan, tindak lanjut atas laporan pelanggaran moratorium hutan dan lahan gambut sangat penting agar tidak ada kesan pembiaran
MafazaOnline-JAKARTA-Anggota Komisi IV DPR-RI, Habib Nabiel Almusawa mendesak pemerintah untuk segera menidaklanjuti laporan pelanggaran terhadap penerapan moratorium hutan dan lahan gambut. Kalau terbukti melanggar, segera lakukan penindakan hukum. “Agar tidak menjadi preseden buruk di kemudian hari, kata Nabiel di Jakarta, Rabu (22/5)

Nabiel menginginkan Pemerintah untuk menindaklanjuti laporan tersebut dan mengidentifikasi dugaan pelanggaran yang terjadi.  “Umumkan hasil penyelidikannya, baik terbukti melanggar maupun tidak”, paparnya menanggapi laporan adanya dugaan pelanggaran terhadap penerapan moratorium hutan dan lahan gambut oleh lebih dari 10 perusahaan di Kalimantan Tengah.

Nabiel menjelaskan, payung hukum moratorium adalah Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 10 Tahun 2011 tentang Penundaan Pemberian Izin Baru dan Penyempurnaan Tata Kelola Hutan Alam Primer dan Lahan Gambut.  Masa berlaku Inpres ini berakhir tanggal 20 Mei 2013.  Namun sebelum masa berlaku Inpres tersebut berakhir, telah diperpanjang oleh Inpres Nomor 6 Tahun 2013.  “Dengan demikian tidak ada jeda waktu antara dua Inpres tersebut,” kata Nabiel.

Dalam pandangan Nabiel, dugaan pelanggaran terjadi pada masa moratorium tahap satu.  Pada masa tersebut ada temuan perusahaan yang telah memegang hak guna usaha (HGU) tetapi belum ada proses pelepasan kawasan hutan, ada yang mencaplok kawasan konservasi dan lain-lain. Penebangan dan konversi hutan terhadap lahan gambut dan hutan alam ini masih terus terjadi.

”Sekalipun baru temuan, tindak lanjut atas laporan ini sangat penting agar tidak ada kesan pembiaran,” tandasnya.

Semoga, masih kata Nabiel, tidak terbukti ada pelanggaran.  Tetapi bila terbukti terjadi pelanggaran maka kepada yang bersangkutan harus ada tindakan hukum. Kepada pelanggar Peraturan Daerah (Perda) saja ada sanksinya.  “Apalagi kepada pelanggar Inpres, mestinya sanksinya lebih berat,” pungkasnya.

Share this article :

Posting Komentar