Minggu, 08 Januari 2017

Home » » Panji Pragi Waksono, di Forum Relawan Literasi

Panji Pragi Waksono, di Forum Relawan Literasi

Antara Nahnu Duat Qobla Ala Kulli Syai'in dan Innamal Amalu Biniyat
Telegram: Sri Suharni


   
Relawan Literasi
Mafaza
-Online |
Pas dikasih tau ada bintang stand up comedy diacara kopdar relawan digital,  saya ga aneh.  Soale dia kan jurkam nya Anies Baswedan - Sandiago Uno jagoan pilkada DKI no urut 3. Tapi jujur dah,  rada ill feel juga mengingat kalo si mister "kena dehh" ini termasuk barisan selebriti yang doyan banget "nyerang" PKS.  Ish.. Isshh... 


Sesinya Panji bada ashar.  Ketemu saya dilobby, dengan woles nya si Panji cuek aja diajak selfie. Maklum,  kerjaan nya seleb kan narsis.  Apa bedanya ama gw coba???  #dzigghhhh.

Tapi beneran,  ngocolnya Panji kali ini emang beda. Sebagai penggemar stand up,  saya emang agak mengapresiasi Panji yang kalo stand up,  konten nya lumayan berisi. Kecuali,  yahhh... Soal mengkritik PKS itu tadi. 

Ngobrol sejam ga berasa. Beberan Panji tentang alasan-alasan doi rela dibully gara-gara dukung Anies - Sandi nyata nya padat berisi,  mengena dihati. 

Ada satu hal yang  perlahan mengubah paradigma saya tentang si Panji.  Yang utama sih,  ketika ada salah seorang peserta diskusi,  mengutarakan rasa yang sama dengan saya tentang "kritik sinis " Panji.  Dan ternyata eh ternyata, dengan kebesaran hati,  Panji menyatakan permohonan maafnya.  

Isshh... Itu keeereeenn banget. Thats great mister. Butuh keberanian luar biasa mengakui kesalahan lalu meminta maaf secara jantan. Standing ovation buat elo. 

Nyimak Panji ngocol kali ini,  saya punya satu catatan penting tentang doi. Yang paling cetar tuh, pas Panji bilang kalo sebaik apapun diri kita,  pasti ada yang ga suka. Pasti ada yang nge-hina. Prinsip dia mah, tetep rangkul. Tetep temenan.  Jangankan ama sesama yang jelas temen walau beda pilihan,  ama musuh aja kudu diajak damai. 

 Prinsip dia mah,  Son Go Kong-in dahhh . Asal tau aja,  Si tokoh monyet antik yang namanya Son Go Kong,  itu ternyata menjadikan "teman" siapapun yang pernah jadi musuhnya. Biarpun Son Go Kong pernah nyaris mampus ama Picolo,  Son Go Kong tetep aja ngajak temenan ama Picolo.  

"Belajarlah memahami,  sebelum membenci " gitu kata si Panji. 

Hmm,  elo tau gak,  Nji. Gw ngakak abis liat ekspresi elo pas Ustadz Mardani bilang, Nahnu Duat Qobla ala kulli syai'in.  Tapi, ketika elo bilang "belajarlah memahami sebelum membenci " , ternyata secara ga sadar elo udah jadi si duat itu. 

Apalagi,  pas diminta closing statement.  Panji bilang,  

"Sebelum kalian buka sosial media,  instagram, twitter en facebook,  tanya dulu hati kalian, apa tujuan kalian membuka nya" 

Elo itu udah ngamalin hadist Innamal amalu binniyat. Itu yang dibilang Ustadz kami ketika kita kasih taujih untuk selalu meluruskan niat karena Allah. 

Benerlah kata ulama, kebaikan selalu menemukan jalan nya. Si Panji yang cuma main logika,  ngandalain naluri,  bisa ketemu jalan kebaikannya sendiri,  hingga bisa dipertemukan dengan jamaah ini.  

Tanpa sadar, Panji udah menguasai konten-konten syiar,  cuma beda delivery nya aja.  Semoga ini jadi jalan kebaikan baru buat dawah.  Sehingga kemenangan itu menjadi semakin lengkap adanya. Merebut kepemimpinan,  mengepakkan sayap-sayap kebaikan, juga menambah barisan para jundi-jundi dawah yang akan memenangkan risalah Allah dimuka bumi.  

Buat elo,  Nji.  Gerrr lo berantakan. 

#maks

Silakan klik:
                                                         Lengkapi Kebutuhan Anda


Sebelumnya: 
DPR Ajak Masyarakat Ikut Awasi Keberadaan TKA Ilegal

Share this article :

Poskan Komentar