Senin, 25 Januari 2016

Home » » Disharmoni Kementerian, Penyebab Naiknya Impor Pangan di 2015

Disharmoni Kementerian, Penyebab Naiknya Impor Pangan di 2015

Kementan tidak pernah memberikan rekomendasi impor. Namun, Kemendag, sebagai regulator, melonggarkan perizinan impor atas tiga komoditas pangang tersebut
  
Anggota Komisi IV DPR RI Andi Akmal Pasluddin | FOTO: RPF
Mafaza-Online.Com
| JAKARTA  –
  Anggota Komisi IV DPR RI Andi Akmal Pasluddin menilai bahwa tingginya impor pangan pada 2015 tersebab pada disharmoni kebijakan antara Kementerian Pertanian (Kementan) dan Kementerian Perdagangan (Kemendag).

Diketahui, impor tiga komoditas pangan yang naik di tahun 2015 adalah padi, jagung, dan kedelai. Menurut Akmal, Kementan tidak pernah memberikan rekomendasi impor. Namun, Kemendag, sebagai regulator, melonggarkan perizinan impor atas tiga komoditas pangang tersebut.

Dampaknya, pemerintah tidak mencapai target swasembada pangan sepanjang tahun 2015.

“Hal itu merupakan disharmoni antar kementerian. Seharusnya, presiden ambil alih untuk segera memanggil Kementerian Perdagangan, Bulog, dan Menko Perekonomian atas gagalnya pencapaian swasembada pangan di 2015,“ jelas Andi Akmal di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (22/1).


“Jika tak tercapai, sebaiknya presiden segera mengganti menteri perdagangan dengan yang lebih baik”

Atas dasar itu, Andi Akmal meminta Presiden Jokowi untuk mengevaluasi kinerja Kemendag. Andi Akmal memberikan tenggat waktu selama satu semester pertama di tahun 2016 untuk memperbaiki tingginya impor pangan tersebut.

“Jika tak tercapai, sebaiknya presiden segera mengganti menteri perdagangan dengan yang lebih baik,” tegas Legislator PKS dari dapil Sulawesi Selatan II ini.

Sebelumnya, Andi Akmal mendapati data bahwa Kementan memeroleh kenaikan anggaran 2015 dua kali lipat dibandingkan tahun 2014, yaitu dari 15,47 triliun menjadi 32 triliun. Namun demikian, naiknya anggaran tersebut tidak serta merta diikuti dengan kinerja untuk menekan impor pangan. Tercatat, impor pangan pada tiga komoditas tersebut malah naik dari 300 ribu ton di 2014 menjadi 1,5 juta ton di 2015. 

“Atas naiknya impor pangan ini, saya langsung mendapat keterangan dari Mentan. Menurutnya, Kementan tidak pernah memberikan izin teknis atau rekomendasi untuk impor pangan,” papar Anggota Badan Anggaran dari Fraksi PKS ini.

BPS merilis perkiraan produksi padi, jagung, dan kedelai pada 2015. Masing-masing 75,55 juta ton Gabah Kering Giling (GKG), 20,67 juta ton pipilan jagung kering, dan 998,87 ribu ton biji kedelai kering.

“Ini yang membuat BPS mengklaim produksi pangan, terutama beras, tertinggi pada tahun 2015 selama 10 tahun terakhir,” tutup Andi Akmal.

Silakan klik:
Lengkapi Kebutuhan Anda



Share this article :

Poskan Komentar