Rabu, 06 Mei 2015

Home » » Tujuh Kesalahan McDonald's Sehingga Penjualan Terus Merosot

Tujuh Kesalahan McDonald's Sehingga Penjualan Terus Merosot

Mereka terlalu melihat dunia sebagai satu warna

Mafaza-Online.Com | EKONOMI - Jaringan restoran terbesar dunia, McDonald's sedang membuat perubahan drastis untuk menyelamatkan bisnis mereka. Kepala eksekutif rantai makanan cepat saji, Steve Easterbrook, mengungkapkan strategi turnaround besar pada Senin (4/5/2015), setelah beberapa tahun terakhir penjualan terus menurun.

Easterbrook juga mengaku sejumlah kesalahan telah dilakukan yang menyebabkan kemerosotan saat ini.
Berikut adalah kelemahan McDonlad's yang  disebutkan Easterbrook:

1. McDonald's Perlu Melayani Makanan Berkualitas Tinggi
"Pelanggan kini menuntut makanan berkualitas tinggi lagi sehat. Dan kebutuhan McDonald perlu untuk membuat perubahan beberapa item menu intinya untuk memenuhi permintaan itu," terang Easterbrook dalam analisnya yang dirilis Senin.

Ia mengatakan untuk mencapai arah itu, perusahaan berjanji untuk menghapus antibiotik dan bahan-bahan yang sulit diucapkan dari ayamnya.

2. McDonald's Lambat Untuk Bereaksi Terhadap Perubahan Selera dan Kebutuhan Pelanggan

Pelanggan menginginkan pengalaman restoran yang lebih progresif ketimbang apa yang ditawarkan McDonald's saat ini. Easterbrook mengatakan perusahaan perlu "lebih cepat dengan inovasi dan cerdas dengan mengambil risiko."

"Dalam lima tahun terakhir dunia telah bergerak lebih cepat ketimbang bisnis di dalam. Bisnis tidak bisa mengabaikan apa yang dikatakan pelanggan ketika pesan jelas: Kami tidak pada permainan kami," kata Easterbrook.

3. Struktur Perusahaan Membengkak dan Rumit
Perusahaan berencana untuk menanggalkan lapisan manajemen untuk merampingkan operasi.

"Organisasi kami menjadi tidak efisien dan tidak memiliki akuntabilitas yang jelas. Kami harus menjalankan hal-hal yang lebih sedikit lebih baik," kata Easterbrook.

4. Menu McDonald Terlalu Besar, dan itu Memperlambat Layanan
"Jaringan makanan ini  perlu "mengurangi kompleksitas bagi pelanggan dan kru," kata Easterbrook.

Menu McDonald telah tumbuh 42,4% dalam tujuh tahun terakhir, dari 85 item dalam 2007-121 item hari ini, menurut The Wall Street Journal.

5. Perusahaan Telah Membuat Kesalahan dalam Pemasaran
Easterbrook mengatakan perusahaan telah membuat kesalahan dengan menargetkan milenium dalam iklan seolah-olah mereka adalah satu kelompok yang homogen. Ke depan, McDonald's tak lagi bersikap mereka adalah kelompok tunggal dengan sikap bersama.

6. Kontrol McDonald's dari Pesan Merek Makin Hilang
Easterbrook mengatakan perusahaan perlu untuk mengembalikan "kegembiraan" orang pada merek global ini dengan melibatkan lebih banyak pelanggan digital dan meningkatkan transparansi mengenai kualitas makanan.

"Satu hal yang bisa kita lakukan adalah menyediakan fakta-fakta seperti sekarang" tentang servis makanan McDonald "sehingga orang dapat membuat penilaian berdasarkan realitas bukan kesalahpahaman," katanya.

7. Perusahaan Tak Memberikan Kekuatan yang Cukup untuk Para Franchise
Easterbrook berulang kali menekankan pentingnya peran para pemegang lisensi untuk keberhasilan perusahaan.

"Dengan menempatkan lebih banyak restoran di tangan pemilik/operator terbaik, kita semakin dekat dengan masyarakat dan pelanggan yang kami layani," katanya.

businnessinsider.co.id | Suara.com


Silakan klik:
Hanya dengan Rp 50.000 Anda sudah ikut berdakwah
 




Share this article :

Poskan Komentar