Rabu, 27 Mei 2015

Home » » Komnas PA minta Kominfo Blokir Link Video Seks Anak-Anak

Komnas PA minta Kominfo Blokir Link Video Seks Anak-Anak

Lokasi Pembuatan Video Seks Anak-anak Diduga di Jawa Tengah

Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait (kiri). [Antara/Rudi Mulya]
Silakan klik: Buku Fikih Jurnalistik
Mafaza-Online.Com | NASIONAL - Indonesia tengah berada dalam darurat kejahatan seksual anak. Hal ini makin diperkuat setelah beredarnya video asusila berdurasi 4 menit 8 detik yang diperankan oleh anak-anak di bawah umur.

Dalam video tersebut terlihat anak lelaki dan perempuan melakukan berbagai gaya layaknya orang dewasa. Mereka diarahkan oleh seseorang yang membawa kamera. Raut wajah ceria tanpa tekanan terlihat dari kedua anak saat berhubungan intim. Terkesan tak ada perasaan malu atau bersalah yang mencuat dari mimik wajah mereka.

Aksi tak senonoh tersebut ditonton oleh beberapa anak lainnya. Lokasinya di dekat tembok bangunan, di dekat kebun pisang. Diduga kejadian itu berlangsung di Jawa Tengah, tapi alamatnya belum ketahuan.

Menanggapi video tersebut, Ketua Komnas Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait, mendesak Kementerian Komunikasi dan Informatika segera memblokir akses ke link yang menayangkan video asusila.
"Supaya orang yang menonton juga tidak menyebarkannya lagi karena justru bisa saja ditonton oleh anak-anak. Kami bersama kepolisian akan melacak situs ini," kata Arist, Selasa (26/5/2015).

Tim Reaksi Cepat Perlindungan Anak Jawa Tengah yang digagas Komnas PA telah diturunkan untuk melakukan pelacakan lokasi tempat pembuatan video.

Arist yakin ada orang dewasa yang berperan di balik beredarnya video asusila ini. Ia mengecam keras pelaku yang mengajari, merekam, dan mempublikasikan video. Arist mendukung pelaku yang memberi mengondisikan anak-anak itu diberi hukuman seberat-beratnya.

"Ada orang dewasa di balik itu yang mengajarkan anak berperilaku seperti binatang. Ini sangat biadab, orang dewasa yang terlibat harus dijatuhi sanksi pidana seberat-beratnya," imbuh Arist.

SUARA.COM


Silakan klik:
Hanya dengan Rp 50.000 Anda sudah ikut berdakwah
 



Share this article :

Poskan Komentar