Jumat, 10 Oktober 2014

Home » » 10 Pengaruh Buruk Pornografi

10 Pengaruh Buruk Pornografi

Waktu yang dihabiskan untuk melihat pornografi bisa membahayakan pekerjaan, hubungan dan ketertarikan terhadap hiburan yang sehat.


Silakan klik: 


Bahaya dari penggunaan pornografi bukan tentang benar dan salah. Ini tentang efek yang dimiliki oleh pornografi itu terhadap pengguna dan efek yang dimiliki terhadap orang-orang yang dicintai oleh si pengguna. Pornografi memiliki efek samping negatif yang serius.

Beberapa efek samping dari pornografi antara lain

1. Menciptakan ikatan emosional dengan dunia maya

Semua orang memiliki kebutuhan penting terhadap kedekatan manusia dan hubungan emosional dengan orang lain. Ketika seseorang melihat pornografi, mereka akhirnya menciptakan sebuah kecanduan terhadap dunia buatan, dunia yang palsu dan bisa benar-benar kehilangan kemampuan untuk berinteraksi dengan orang-orang yang nyata.
 

2. Seks tanpa kedekatan
Pornografi adalah tentang seks yang digunakan untuk alasan yang salah. Karena itu adalah seks tanpa kedekatan emosional, rasa lapar yang mendasari ketidakpuasan. Si pengguna mulai bertanya-tanya apa yang salah dengan hubungan mereka dan mulai jengkel dan tertekan. Mereka akhirnya merasakan kekosongan emosional dan terputus dari orang-orang di sekitar mereka.
 

3. Ketidakpuasan
Sementara itu penggunaan pornografi dapat menyebabkan jangka pendek yang tinggi, pada akhirnya menghasilkan kekosongan perasaan, rasa rendah diri dan kesepian yang mendalam. Hal itu pada akhirnya membuat jarak dalam hubungan emosi seseorang. Karena dunia pornografi adalah dunia buatan dan tidak bisa memuaskan kebutuhan bagi kedekatan emosional, kebutuhan dasar ini tetap belum bisa terpenuhi, membuat nafsu menjadi lebih tak terkendali.
 

4. Memicu siklus kecanduan di dalam otak
Penelitian menunjukkan bahwa terjadi perubahan fungsi otak yang sebenarnya pada seseorang yang memiliki kecanduan – dan perubahannya adalah sama pada semua kecanduan terhadap alkohol, obat-obatan, atau pornografi. Karena penggunaan pornografi bisa menjadi kecanduan yang sebenarnya, si pengguna tidak mampu untuk menghentikan melalui kekuatan kehendak mereka sendiri. Para pecandu pornografi perlu untuk terlibat dalam proses pemulihan yang sulit sama seperti yang dialami pecandu narkoba.
 

5. Tidak terpuaskan
Menggunakan pornografi untuk merasakan kesenangan dan melarikan diri dari perasaan rendah diri, kecemasan, kebosanan dan frustrasi menciptakan gerbang bagi kecanduan. Ketika kesenangan yang terburu-buru itu menghilang, perasaan yang dirasakan oleh pengguna yang sedang mencoba untuk melarikan diri muncul kembali lebih kuat daripada sebelumnya, dan mereka dipaksa untuk mengulangi siklus tersebut. Seiring waktu, kimia otak mereka diubah dan kecanduan yang penuh terjadi.
 

6. Penipuan besar
Pada awalnya, Anda tertarik terhadap pornografi karena hal-hal positif yang dilakukannya terhadap diri Anda (“Saya suka perasaan yang saya rasakan,” “Ini adalah waktu favorit saya.” “Saya merasa kesepian,” “Ini adalah penghargaan kepada diri saya karena telah melewati hari-hari yang sulit…”) Pada akhirnya, yang terjadi justru sebaliknya. (“Saya tidak lagi merasakan respon emosional terhadap apa pun,” “Tidak ada apa pun di dalam kehidupan saya, saya bisa menikmati untuk melakukannya,” “Saya merasa benar-benar diasingkan dari dunia,” .
 

7. Tiruan dari hal-hal yang nyata
Dengan pornografi, kita menggunakan seks sebagai pengganti pengasuhan, keintiman, dan cinta. Seks tidak lagi menjadi sumber hubungan yang indah antara diri kita yang paling dalam dan rekan tercinta kita, itu menjadi komoditi yang digunakan untuk menghindari keintiman dan kebutuhan yang harus dipenuhi melalui hubungan manusia.
 

8. Selalu lapar
Karena ini adalah zat adiktif, ini membuat hawa nafsu bagi dirinya sendiri. Hawa nafsu ini meningkat dari waktu ke waktu sewaktu Anda meluangkan lebih banyak waktu melihat pornografi. Waktu yang dihabiskan untuk melihat pornografi bisa membahayakan pekerjaan, hubungan dan ketertarikan terhadap hiburan yang sehat.
 

9. Peningkatan
Seiring waktu, pornografi yang pertama kali kita lihat mulai menjadi hal yang lumrah. Kita mulai meningkatkan keinginan untuk melihat hal-hal yang kita pernah anggap sebagai sesuatu yang terlalu jauh atau benar-benar salah. Kita merasakan peningkatan hasrat untuk melakukan hal-hal yang akan merusak reputasi dan hubungan kita.
 

10. Kebenaran menjadi tumpul
Dalam jangka panjang, pornografi tidak akan menopang ego yang goyah, tidak akan mengisi kekosongan yang tersisa dari luka masa kanak-kanak atau ditinggalkan, tidak akan menyelamatkan hubungan yang goyah atau pernikahan yang gagal dan yang tidak memuaskan. Pada kenyataannya, hal itu akan memperbesar setiap luka emosional dari masa lalu dan melumpuhkan kemampuan Anda untuk memenuhi kebutuhan penting emosional Anda, merusak kemampuan Anda untuk memiliki hubungan yang sehat dan membuat Anda tidak mampu secara seksual atau emosional menanggapi pasangan Anda.

Diterjemahkan dan diadaptasi oleh Agung Candra Setiawan dari artikel asli “10 toxic side effects of pornography use” karya Ann Tolley.

KELUARGA.COM



Hanya dengan Rp 50.000 Anda sudah ikut berdakwah
 
Share this article :

Poskan Komentar