Kamis, 18 September 2014

Home » » Taujih Ustadz Dr Salim Segaf Aljufri: Makna Sesungguhnya Politik Kita

Taujih Ustadz Dr Salim Segaf Aljufri: Makna Sesungguhnya Politik Kita

Yang menjadi evaluasi bagi kita adalah bahwa kita tergiring secara tidak sadar menjadikan politik sebagai panglima, lalu dakwah dan kaderisasi kita lupakan. Maka tolonglah slogan obah kabeh mundak akeh itu jangan dimaknai akeh (banyak) kursi dan suaranya, tapi akeh dan mundak keberkahannya. Dan itu dengan tetap menjadikan dakwah sebagai misi utama kita




Silakan klik: Buku: Fiqih Demokrasi
Dr Salim Segaf Aljufri bersama Kader PKS Jawa Tengah
Mafaza-Online.Com | TAKWIN -
Mari kita berharap keberkahan Allah SWT pada dakwah ini. Keberkahan itu datangnya dari keyakinan kita kepada Allah SWT, bahwa semua kekuasaan atau kemenangan dan kekalahan itu terjadi atas kehendak Allah SWT.

Kita tidak sependapat dengan yang mengatakan bahwa konspirasi musuh menyebabkan kekalahan kita. Mau konspirasi apapun kalau Allah tidak berkehendak ya tidak akan terjadi.mari kita melihat amal  ini dengan pendekatan dakwah.

Yang menjadi evaluasi bagi kita adalah bahwa kita tergiring secara tidak sadar menjadikan politik sebagai panglima, lalu dakwah dan kaderisasi kita lupakan. Maka tolonglah slogan obah kabeh mundak akeh itu jangan dimaknai akeh (banyak) kursi dan suaranya, tapi akeh dan mundak keberkahannya. Dan itu dengan tetap menjadikan dakwah sebagai misi utama kita.

Kursi itu bukan tujuan kita, kalau kita pantas menerimanya Allah SWT akan berikan. Saya membayangkan andai seluruh anggota dewan kita di indonesia ini di sebar merata ke desa desa yang ada di seluruh negeri. Lalu berdakwah dan membina masyarakat. Kita punya kemampuan untuk itu. Insya Allah keberkahan akan turun drngan cara itu, tidak ada urusannya dapat kursi atau tidak.

Yang selanjutnya, menjadi evaluasi besar bagi kita adalah bahwa kita sering membuat target target yang sebenarnya tau itu diluar kemampuan kita. Lalu kita terjebak dengan cara cara yang jauh dari keberkahan untuk memaksakan mencapai target itu. Apakah kita ini lebih sibuk dari Rasulullah? beliau selalu tertib dalam hal tidur dan bangun pagi. Di malam hari beliau serahkan dakwah di tangan Allah SWT, beliau tidur dan qiyamullail. Sesekali bolehlah begadang. Tapi kalau menjadi politic style kita itu sudah hal yang salah.

Allah SWT hanya ingin kita ini bekerja semaksimal kemampuan kita. Laa yukallifullahu nafsan illa wus'ahaa. Tidak perlu memaksakan pola pola dan cara cara yang diluar kemampuan kita. Mari kita semakin tawadhu' dihadapan Allah SWT. Semakin kita tawadhu' dan merasa butuh pertolongan-Nya, maka pertolongan akan mendekat. Jangan terlalu ngoyo mrnampakkaan bahwa kita ini punya kekuatan. Semakin kita berpikir kita punya kekuatan, lalu melupakan Allah SWT, maka justru pertolongan semakin menjauh.

Itulah sebabnya para ulama mengajari kita doa, Allahummarzuqnaa ma'rifatan yas habuha bil adabi, yang artinya Ya Allah beri kami ma'rifat kepadamu, yang diiringi dengan adab terhadapMu.
Hari ini, barangkali kita mengenal Allah tapi kita tidak punya adab dan sopan santun terhadapNya. Lalu kita merasa sudah punya kekuatan, dan mulai melupakanNya. Ini namanya kita tidak beradab dan sopan santun terhadap Allah.

Jangan lupa juga, gara - gara jabatan politik lantas life style dan perilaku kita berubah. terbiasa dilayani, kesenggol dikit marah – marah, dimana mana seolah ingin menunjukkan kita ini kuat. Kita lupa berapa ton nikmat Allah yang sudah kita makan melalui mulut kita. Mari jadi orang yang biasa biasa saja, dan mengingat bahwa semua ini pemberian Allah SWT yang tidak akan kekal.

Pada akhirnya, mari memperbanyak dzikrullah. Imam Ali ra berkata, inna lillahi fil ardhi aaniyatun wa huwa al qolbu. Sesungguhnya Allah itu memiliki tempat di bumi, yaitu dalam hati kita.

Kita ini standar nya ma'tsurot sughro. itupun masih suka nanya : ada yg lebih sughro lagi nggak tadz? insya Allah dengan dzikir yang banyak itu, keberkahan akan turun.

Wallahu Al musta'aan.

(Taujih ini disampaikan oleh Ustadz Dr Salim Segaf Aljufri, anggota Majelis Syuro PKS, dalam forum para kader ba’da Subuh, Sabtu 13 september 2014, di sela sela kunjungannya ke kaki gunung Merbabu di Desa Batur, Kecamatan Getasan Kabupaten Semarang. Beliau datang Jumat sore, 12 sept, menginap di rumah warga dan Sabtu pagi pulang)

Sumber: PKSJateng.Or.Id


Silakan klik:
Hanya dengan Rp 50.000 Anda sudah ikut berdakwah
Share this article :

Posting Komentar