Senin, 12 Agustus 2013

Home » » Shalat tapi Lupa Mandi Junub

Shalat tapi Lupa Mandi Junub

Rubrik konsultasi Syariah ini diasuh oleh Ustadz Anshari Taslim Lc, bagi Anda yang ingin mengirimkan pertanyaan silakan kirim ke perwirabik@gmail.com


Tanya:

Saya pernah melakukan hubungan suami istri dengan istri saya pada pagi hari, tapi saya tidak langsung mandi karena ingin pergi ke rumah orang tua dan saya berencana mandi junubnya di sana saja. Ternyata saya lupa mandi dan melaksanakan shalat  Zuhur,  Asar dan Maghrib hanya dengan wudhu. Saya baru teringat bahwa saya belum mandi wajib ketika ingin shalat Isya. Apa yang seharusnya saya lakukan?

Diki, Cakung Jaktim 

Jawab:

Bapak  Slamet yang dimuliakan Allah SWT, yang harus Anda lakukan adalah segera mandi dan mengganti shalat  Zuhur, Asar dan Maghrib sebelum melakukan shalat Isya.

Shalat yang Anda lakukan sebelum mandi junub  tidak sah, karena sama saja dengan shalat tanpa bersuci, padahal Rasulullah saw telah bersabda,

”Tidak diterima shalat tanpa bersuci dan tidak diterima sedekah dari harta curian,” (HR. At-Tirmidzi no. 1, Muslim, no. 1873 dan Ibnu Majah,no. 272).

Imam Malik meriwayatkan dalam kitab Al-Muwaththa` kitab Thaharah bab:  (Orang junub mengulang shalat dan harus mandi kalau dia shalat dan tidak ingat (belum mandi junub) serta mencuci pakaiannya).

Pada hadits nomor 155 (penomoran Mushthafa Al-A’zhami) atau nomor 117 (penomoran Salim bin Id Al-Hilali):

”Malik menceritakan kepadaku (Yahya), dari Hisyam bin Urwah, dari ayahnya[1] ,dari Zuyaid bin Shalt yang berkata, “Aku pernah keluar bersama Umar bin Khaththab ke Juruf. Lalu dia melihat ternyata dia mimpi basah, padahal dia telah shalat  tapi belum mandi junub. Maka diapun berkata, “Demi Allah, pastilah aku ini telah mimpi basah dan aku tidak merasa tapi aku telah shalat  tanpa mandi.” Lalu diapun mandi dan mencuci apa yang dia lihat dipakaiannya (berupa mani) dan memerciki apa yang tidak dia lihat. Lalu dia kembali azan dan qamat kemudian shalat setelah matahari di waktu Dhuha meninggi.”

Ada kesepakatan para ulama bahwa orang  yang shalat  tanpa thaharah wajib mengulang shalat seperti pada pernyataan Ibnu Rusyd dalam Bidayatul Mujtahid, ”Merekabersepakat bahwa siapa yang shalat tanpa thaharah maka dia wajib mengulang (shalatnya itu) baik dia lakukan dengan sengaja maupun lupa.”

An-Nawawi mengatakan dalam Al-Majmu’jilid 2 hal. 67 mengatakan:

“Kaum muslimin telah sepakat akan keharaman shalat bagi orang yang berhadats  dan mereka sepakat bahwa shalat itu tidak sah bila dia lakukan baik dia tahu tentang hadatsnya maupun tidak ataupun lupa. Tapi, kalau dia shalat karena tidak tahu atau lupa maka dia tidak berdosa, sedangkan bila dia sadar akan hadats itu dantahu akan keharaman shalat ketika berhadats maka dia telah melakukan dosa besar, tapi tidak kafir menurut kami kecuali kalau dia menganggapnya halal. Sedangkan Abu Hanifah menganggapnya kafir karena dia telah mengolok-ngolok agama.”

Bersuci dari hadats besar seperti bersetubuh harus dengan mandi dan tidak cukup dengan wudhu. Jadi, Anda dianggap belum bersuci meski sudah berwudhu.

Berhubung Anda melakukannya karena lupa, berarti berlakulah kepada Anda sabda Rasulullah saw,

”Barang siapa yang  terlupa sebuah shalat atau ketiduran maka penebusnya dia harusmelaksanakan shalat itu bila dia ingat,” (HR  Muslim, An-Nasa`iy dan At-Tirmidzidari Abu Qatadah).

Shalat tersebut hendaknya diurutkan berdasarkan waktu yang lebih dulu. Artinya, Zuhur dulu, baru Asar, Maghrib, barulah Anda shalat Isya. Ini berdasarkan hadits dari Jabir ra tentang keterlambatan Rasulullah saw dan Umar melaksanakan shalat Asar pada peristiwa perang Khandaq. Rasulullah saw shalat Asar setelah terbenam matahari, baru kemudian shalat Maghrib. (Muttafaq ’alaih, Shahih Al-Bukhari, no. 641 dan Shahih Muslim, no. 631).

Juga berdasarkan hadits Abu Sa’id yang ada dalam Sunan An-Nasa`iy, no. 661, diaberkata, ”Kaum musyrikin menyibukkan kami di perang Khandaq dari shalat  Zuhur sampai terbenam matahari. Itu terjadi  sebelum turun ayat  tentang  perang, maka Allah-pun menurunkan ayat, ”Dan Allah menghindarkan kaum mukminin dari peperangan...” (Qs. Al-Ahzab [33]: 25).

Lalu Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam memerintahkan Bilal untuk qamat shalat  Zuhur, lalu beliau melaksanakannya sebagaimana melaksanakan di waktunya. Kemudian qamat untuk  Asar dan beliau melaksanakannya sebagaimana melaksanakan di waktunya. Kemudian azan untuk Magrib dan beliau melaksanakannya  sebagaimana melaksanakan pada waktunya.”

Keharusan berurutan ini adalah pendapat  yang dipegang  dalam  madzhab  Hanbali. Inilah yang lebih selamat dan sesuai dalil. Wallahu a’lam.

Anshari Taslim Lc

[1] Dalamcetakan yang ditahqiq Al-A’zhami tidak disebutkan “dari ayahnya” tapi dalam tahqiq Al-Hilali disebutkan dari beberapa sumber manuskrip. Juga riwayatAl-Baihaqi dalam As-Sunan Al-Kubra nomor 801 menyebutkan kata “dari ayahnya”. Kata “dari ayahnya” ini juga dipastikan oleh Ibnu Hajar Al-Asqalani dalam Ta’jil Al-Manfa’ah biografi (Zubaid bin Ash-Shalt).

Zuyaid bin Shalt biasameriwayatkan dari Abu Bakar secara mursal, tapi meriwayatkan dari Umar, yang biasa meriwayatkan darinya adalah Urwah bin Zubair. Ibnu Ma’in menganggapnya tsiqah. (Al Jarh wa At-Ta’dil 3/622).

Syekh Salim Al-Hilali mengatakan dalam catatan kakinya (Al-Muwaththa` terbitan Majmu’atul Furqan, 1/313), “mauquf shahih”.

Share this article :

+ komentar + 1 comment

Anonim
24 Maret 2014 07.37

assalamualaikum wr wb saya pernah onani itu beberapa bulan yang lalu bahkan tahun tahun sebelumnya saya tidak tahu kalau melakukan onani itu harus mandi besar sementara dari waktu itu sampai sekarang saya terus melakukan shalat baca quran dan ibadah lainnya selama dan belum mandi besar ibadah yang saya lakukan gimana kan udah lama banget waktunya dan apa yang harus saya lakukan?
terima kasih
wassalamualaikum wr.wb

Terimakasih Anonim atas Komentarnya di Shalat tapi Lupa Mandi Junub

Poskan Komentar