Selasa, 30 September 2014

Home » » IKADI: Masyarakat Tak Kan Hiraukan Larangan Kurban di Sekolah

IKADI: Masyarakat Tak Kan Hiraukan Larangan Kurban di Sekolah

Kurban dalam ajaran Islam disebut sebagai cara syiar Islam, orang-orang yang mendukung syiar Islam adalah orang yang memperjuangkan Islam




Mafaza-Online.Com | JAKARTA - Ikatan Dai Indonesia (IKADI) menyesalkan keluarnya larangan  berkurban di lingkungan Sekolah Dasar. Larangan yang tertuang dalam Instruksi Gubernur (Ingub) DKI Nomor 67 tahun 2014 itu bertentangan dengan syiar Islam.

“Terutama (kurban) yang dilakukan di tempat bersifat pendidikan jangan sampai dilarang,” ujar ketua IKADI, Achmad Satori Ismail, kepada Republika Online, Senin (29/9).

Satori menyatakan, tradisi kurban sejatinya di sekolah telah berlangsung sejak puluhan tahun lalu. Dia mengatakan, kekhawatiran Gubernur DKI mengenai dampak penyembelihan di lingkungan sekolah tidak beralasan.

Lebih dari itu, dia menyatakan bahwa kurban dalam ajaran Islam disebut sebagai cara syiar Islam. Dia mengatakan, orang-orang yang mendukung syiar Islam adalah orang yang memperjuangkan Islam.

“Sebaliknya, kalau mereka memadamkan syiar Islam berarti mereka benci kepada syiar Allah,” ujar Satori.
Dia menyatakan, sejatinya, anak kecil harus diperkenalkan kepada kurban sejak dini. Melalui kurban, Islam bisa diperkenalkan sebagai ajaran yang memiliki jiwa sosial yang tinggi. “Di dalam Islam, ibadah kan bukan hanya ritual seperti shalat, puasa dan mengaji. Namun juga terdapat ibadah sosial, seperti berkurban,” ujarnya.

Melalui kurban, anak usia dini bisa dididik berkurban dan berbagi antar sesama. Dia mengatakan, larangan berkurban kepada anak didik, berpotensi menjadikan anak didik kurang gemar berbagi dan memberi.

“Malah nanti anak didik kita kerap melarang, bukannya malah senang memberi dan berbagi,” katanya. Dia menambahkan, bangsa yang besar merupakan bangsa yang memiliki pemuda yang senang berbagi dan memberi.

Ditanya menyenai tanggapan resmi terhadap Ingub no 64/2014 tersebut ia belum mendapatkan selebaran tersebut. Namun, dia optimis masyarakat tidak akan terlalu menghiraukan larangan kurban di sekolah itu. Sebab tradisi penyembelihan hewan kurban di lingkungan sekolah telah lama berjalan.

REPUBLIKA ONLINE



Silakan klik: Buku: Fiqih Demokrasi
 

Share this article :

Poskan Komentar